Rugi jadi suami !

on Friday, 27 February 2015


Kecoh bila kiSAH DANDANAN rambut sampai rm1200. Mahal sangat tu kat cik hanya nak Nampak lagi buruk. Aku pun terkejut bila berita ini menjadi topic perbualan di dalam Negara kita. Apa ker rasionalnya harga itu dengan hanya susun2 rambut dikepal#a untuk kegunaan dalam 5 ke 6 jam sahaja.

Kalau pakai duit sendiri pun tak sanggup aku dan dengar harga yang gegila tak logic tu. Bertuah sungguh bagi suami yang isterinya menutup aurat. Banyak kos2 utk bersolek dpt diselamatkan bila isteri menutup aurat terutamanya yang berjilbab.

Bila disebut suami jer aku pu#n teringat masalah suami dimalaysia. Walaupun tak semua tapi majoritinya mengalami masalah yang sama. Masalahnya adalah kesepian walaupun ada anak 5 dirumah. Kita biasa dengar antara perhiasan yang paling indah didunia adalah wanita solehah dan bukan rambut yang mengerbang2 yang mahal itu.

Wanita solehah ini adalah hadiah paling bernilai yang Allah beri pada seseorang. Bayangkan kita sebagai suami yang penat bekerja di pejabat bila pulang kerumah dilayan bagai ra#ja dan bukan dilayan sebagai kawan biasa. Disambut dengan dandanan rambut yang menarik khas utk kita sahaja serta dijamu dengan makanan yang enak2. Lepas selesai bersantap, dimandikan suami dengan bau2an yang harum lantas di tidorkan suami dengan belaian2 yang mengasyikkan.

Kalau ini yang berlaku dalam rumah tangga didalam Negara kita, aku yakin tidak perlu wujudnya rumah2 urut dan pusat hiburan yang memerlukan wang yang banyak hanya utk menikmati kenikmatan nafsu yang tidak bertepi. Tapi inilah realitinya sekarang, suami sudah tiada nilai buat sang isteri terutama bagi rumah tangga yang sudah lama sepi. Bila sang suami minta ‘kenikmatan’ itu pada sang isteri, hanya gaduh juga yang selalu bertandang.




Bila suami cakap nak kawin lain ma#rah yang amat sangat siisyeri itu, tapi layanan tetap sama hambarnya. Seorang suami yang tegas dan bergaya di pejabat, belum tentu hebat dirumah. Kebanyakkannya hanya balik rumah sekadar hadirkan diri sahaja dirumah dan esok ulang benda yang sama sampai mati.

Kita amat marah kalau kita dipanggil suami dayus tapi hakikatnya itulah kita. Nak tegur isteri pun kita tak berani tambah lagi kalau siisteri juga berkerja yang membantu menambahkan pendapatan isi rumah kita. Nak marah lelebih takut isteri merajuk, tapi kalau tak marah kita plak yang makan hati.

Entahlah, kesian dengan suami yang te#rpaksa mengunjungi pusat2 hiburan untuk mengisi kekosongan jiwa yang akhirnya entah kemana. Ramai suami yang takut buat pahala (poligami) tapi amat berani buat dosa (melayan GRO, tukang urut dan juga pelacut). Suami jenis ini takutkan isteri lebih dari takutkan Allah.

Peringatan ini adalah utk aku juga, kawan2, ketua2 kampong, abang2 kawasan, ayahanda2, menteri besar, menteri2 dan juga PM. Jangan jadikan anak2 dan isteri2 menarik tangan kita keneraka. Nikmatilah hidup ini dengan jalanNya dan nikmatilah isteri kita dengan jalan#Nya juga.

Sumber

PERINGATAN: Kami tidak bertanggungjawab terhadap komen yang diutarakan dalam laman ini. Ia pandangan peribadi pemilik akaun dan tidak semestinya menggambarkan pendirian sidang redaksi kami. Segala risiko akibat komen yang disiarkan menjadi tanggungjawab pemilik akaun sendiri.                        

                        

Ranking: 5

{ 0 comments... read them below or add one }

Post a Comment

 
© AANS BLOG All Rights Reserved