Keistimewaan Kota Madinah Di Hati Rasulullah SAW

on Thursday, 29 May 2014



Madinah sangat istimewa buat umat Islam, ia adalah kota suci kedua selepas Mekah. Terletak di daerah Hedzjaz, Semenanjung Arab, kira-kira 275 kilometer dari Laut Merah, 450 kilometer dari Kota Mekah dan 1,000 kilometer dari Riyadh, Arab Saudi.

Rasulullah SAW adalah orang yang bertanggungjawab menjadikan kota ini sebagai kota suci (al-Haram).

Sabda Nabi SAW yang bermaksud’ “Sesungguhnya Nabi Ibrahim menjadika Mekah sebagai tanah haram, aku pun menjadikan Madinah sebagai tanah haram”. (HR Muslim)

Sebelum berhijrah, Baginda pernah bermimpi berhijrah ke sebuah tempat. Sabda Nabi yang bermaksud, “Aku bermimpi telah berhijrah dari Mekah ke suatu tempat yang terdapat pokok kurma, anganku melayang pada Kota Yamamah atau Hajar dan ternyata ia adalah Kota Yathrib”. (HR Bukhari)

Cinta itu turut dizahirkan daripada perbuatan Baginda seperti yang dinyatakan dalam hadis yang bermaksud, “Ketika Rasulullah pulang dari mengunjungi mana-mana tempat dan melihat tembok Kota Madinah, Baginda menundukkan kenderaannya, walaupun ketika berada di atas unta. Baginda melakukannya kerana sangat mencintai kota ini”. (HR Bukhari)

Malah Baginda berdoa agar Madinah dan penduduknya sentiasa dilimpahi dengan keberkatan, sebagaimana dinyatakan dalam hadis ini, “Ya Allah, jadikanlah keberkatan Kota Madinah, dua kali ganda keberkatan Kota Mekah”. (HR Bukhari)

Sebuah lagi yang turut menggambarkan betapa berertinya kota ini buat Baginda, sehingga tidak mahu ia dinodai dengan dosa. Sebaliknya, Nabi mahukan agar Madinah sentiasa disimbah cahaya keimanan.

Sabda Baginda yang bermaksud, “Sesungguhnya keimanan akan menjalar ke Kota Madinah sebagaimana ular menjalar ke sarangnya”. (HR Bukhari)

Beberapa buah hadis menyebut tentang keistimewaan menunaikan solat serta beribadat di masjid yang dibina oleh Baginda sewaktu menetap di Madinah. Sabda Nabi yang bermaksud, “Tidak dianjurkan untuk berkunjung kecuali di tiga buah masjid iaitu, Masjidilharam, Masjidil Nabawi dan Masjid Aqsa”. (HR Bukhari)

“Solat di masjidku lebih baik daripada seribu solat di masjid lain kecuali Masjidilharam”. (HR Bukhari)

“Antara rumahku dan mimbarku ini adalah sebahagian dari taman-taman syurga dan mimbarku ini di atas kebunku”. (HR Bukhari)

Oleh itu tidak hairanlah kota ini menjadi lambang cinta seorang Rasul yang tidak terperi. Banyak riwayat yang menceritakan betapa hebatnya cinta Nabi terhadap kota ini.

Justeru, Baginda sentiasa berdoa agar kota itu menjadi kota yang mereka cintai. Ini dibuktikan dengan hadis yang diriwayatkan oleh Imam Bukhari dan Muslim yang bermaksud, “Ya Allah, berikanlah kami kecintaan terhadap Madinah seperti cinta kami terhadap Mekah atau melebihinya”.

“Madinah adalah tempat hijrahku, disanalah tempat tinggalku, dari sana aku nanti akan dibangkitkan, penduduknya adalah tetanggaku, tentulah menjadi suatu kewajipan bagi umat menjaga tetanggaku”. (Al-Firdaus oleh Ad-Dailami)

Doa mohon keberkatan takdir

“Ya Allah, berikanlah kerelaan kepada diriku untuk biasa menerima takdir-Mu dan berkatilah aku dalam perkara yang telah engkau takdirkan untuk diriku sehingga aku tidak akan senang untuk menyegerakan takdir yang masih Engkau tangguhkan dan aku tidak akan senang untuk menangguhkan takdir yang telah Engkau datangkan lebih cepat”.

Sumber








PERINGATAN: Kami tidak bertanggungjawab terhadap komen yang diutarakan dalam laman ini. Ia pandangan peribadi pemilik akaun dan tidak semestinya menggambarkan pendirian sidang redaksi kami. Segala risiko akibat komen yang disiarkan menjadi tanggungjawab pemilik akaun sendiri.                        

                        

Ranking: 5

{ 0 comments... read them below or add one }

Post a Comment

 
© AANS BLOG All Rights Reserved